twinkle








ShAriNg LiNk

YaNg SeTia MeNgiKuT Srikandi_Islam

Monday, August 24, 2015

TerLaLu BanYak Tuk KuSyuKuRi







Terlalu banyak tuk kusyukuri 
Tiap pagi hidup kembali dari mati yang seketika
Tiap nafas yang terhela bersama denyut di nadi
Tiap darah yang dipam jantung mengalir ke seluruh anggota
Tiap nikmat berbeza dikecap saban harinya
Tiap lazat makanan yang dicicip tepat waktunya
Tiap rezeki yang tertitip walau bukan dengan usaha diri


Aku bersyukur padaMu Ya Rahman
Atas setiap jiwa yang Kau hadirkan sepanjang hidupku
Atas setiap doa yang tak putusnya Kau makbulkan
Atas kesihatan dan keselesaan yang Kau kurniakan
Atas segala kecukupan dan perlindungan
Atas kasih dan sayang yang Kau curahkan


Aku juga bersyukur kepadaMu Ya Rahim
Pada setiap yang kupunya tanpa pernah kupinta
Kerana itu adalah anugerah
Pada setiap sakit yang kuhidapi
Kerana hadirnya dengan kafarah
Pada setiap ujian yang kualami
Kerana di dalamnya sejuta hikmah

Allahu Allahu Allahu Rabbi
Terlalu banyak yang kunikmati
Terlalu banyak tuk kusyukuri
Namun jarang terlafazkan
Kalimah indah Alhamdulillah
Maafkan daku Ya Allah
Hanya kepadaMu aku pasrah dan menyerah


Oh Allah
Jangan pernah berhenti dari memberi 
Jangan pernah berhenti merahmati
Kerana itu tandanya aku telah mati


Ajari aku Ya Allah
Agar tidak pernah berhenti mensyukuri
Agar tidak pernah berhenti menikmati
Kerana itu tandanya aku telah mati


Terima kasih Ya Allah
Atas segala nikmatMu 
Yang tak terhitungkan
Di dunia dan akhirat


~~srikandi_islam~~

Saturday, August 15, 2015

MeRaNcaNg KeMaTiaN



Pernahkah kita terfikir dan merancang kematian kita sebagaimana kita berfikir dan merancang kejayaan sepanjang perjalanan kehidupan kita? 

Hari ini suka untuk saya mengajak kita bersama-sama menelusuri kematian yang bakal kita alami pada bila-bila masa dari sekarang. 

Kemudian kita renungkan bersama-sama di mana salah silapnya kita selama ini dan bagaimana pula cara kita memperbaiki agar tiada penyesalan di "sana" nanti.


Apabila Ajal Menjengah

a) Bagaimana cara kita mati?
Kemalangan jalan raya? Bencana alam? Dibunuh? Nauzubillahiminzalik. Dalam tidur atau dalam solat?
    
b) Di mana dan dalam keadaan bagaimana?
Masjid, Makkah, atau dalam majlis ilmu? Di kelab malam, rumah urut atau ketika sedang berzina?

c) Mati dalam iman atau kufur?
Sama ada sempat bertaubat atau tidak. Melafazkan syahadah atau sedang memaki dan sumpah seranah?


Pengurusan Jenazah

a) Kematian ditangisi atau dinanti?
Jika kita disenangi dan disegani ramai, mungkin kematian kita ditangisi. Sebaliknya jika kita dibenci ramai yang ternanti-nanti kematian kita. Nauzubillahiminzalik.

b) Bagaimana keadaan mereka yang ditinggalkan?
Adakah cukup bekalan dunia dan akhirat yang kita tinggalkan buat keluarga tercinta? Adakah orang yang ditinggalkan terpaksa menanggung segala beban kerja, hutang atau dosa-dosa yang ditinggalkan?

c) Keadaan rumah dan fizikal kita bersih atau aib?
Perlu untuk kita sentiasa berada dalam keadaan bersedia. Keadaan rumah dan fizikal diri kita yang tidak bersih pasti mengaibkan jenazah kita sendiri dan keluarga.

d) Pengurusan jenazah mudah atau sulit?
Adakah jenazah kita berat, busuk dan berulat sehingga susah untuk diuruskan? Nauzubillahiminzalik. Atau jenazah kita diringankan, berseri-seri, sedang tersenyum dan berbau wangi. Allahu. In shaa Allah.


Di Alam Barzakh

a) Bagaimana keadaan kubur kita?
Boleh jadi luas, bercahaya dan mudah dikebumikan. Mungkin juga sempit, tidak cukup tanah, disambut dek ular dan kala jengking. 

b) Mampukah berdepan mungkar nangkir?
Adakah kita dapat menjawab kesemua soalan yang bakal ditanyakan?

Siapakah Tuhan kamu? (
Allah Taala Tuhanku)
Siapakah Nabi kamu? (Muhammad Nabiku)
Apakah agama kamu? (Islam Agamaku)
Apakah kiblat kamu? (Baitullah itu qiblatku)
Siapakah saudara kamu? (Semua orang Islam dan orang yang beriman adalah saudara aku)
Apakah pegangan iktikad kamu? (Kitab suci Al-Quran ikutanku)
Dan apakah kalimah yang kamu bawa bersama-sama kamu? ("La ila ha
illallah Muhammaddur Rasulullah")

c) Bersediakah dipukul dan dipalu?
Sebelum berjumpa Allah, kita juga akan diseksa oleh malaikat di dalam kubur jika meninggalkan solat. Mungkin dipukul, dipalu. Mungkin kubur menjadi panas dan membara. Nauzubillah

Di Alam Akhirat

a) Ke mana hala tuju kita?
Mungkin terus ke syurga tanpa hisab atau mungkin terus dicampakkan ke neraka.

b) Bagaimana cara melalui siratal mustaqeem?
Sama ada laju lambat atau mungkin terjatuh di tengah-tengah perjalanan.

c) Berapa berat neraca timbangan mizan?
Mungkin berat amal melebihi berat dosa. Mungkin juga sebaliknya.

d) Siapa yang akan mendoakan kita?
Boleh jadi anak-anak soleh atau anak-anak yatim yang selalu kita ambilberat. Boleh jadi orang-orang yang selalu menerima sedekah jariah daripada kita. Atau mungkin tiada siapa kerana kita hanya pentingkan diri sendiri.

e) Buku amalan
Adakah kita menjadi golongan kiri atau kanan. Buku amalan yang bakal diberikan sama ada diterima dengan tangan kiri atau tangan kanan?

f) Alam akhirat
Sama ada kita menerima hukuman yang sentiasa diulang-ulang atau menerima ganjaran nikmat dan pahala di syurga abadi. 

Allahu a'lam bissawab.

Bila Izrail datang memanggil 
Jasad terbujur di pembaringan
Seluruh tubuh akan menggigil 
Terkujur badan nan kedinginan

Tak ada lagi gunanya harta 
Kawan karib sanak saudara
Jika lah ada amal di dunia 
Itulah hanya pembela kita

Janganlah mahu disanjung-sanjung 
Engkau digelar manusia agung
Sadarlah diri tahu diuntung 
Sebelum masa keranda diusung 

Datang masanya insaflah diri 
Selimut putih pembalut badan 
Tinggal semua yang dikasihi 
Berbaktilah hidup sepanjang zaman

Jom kita sama-sama menadah tangan dan berdoa. Moga-moga turut diaminkan melaikat di kiri dan kanan kita.

Ya Allah Yang Maha Pengampun Lagi Maha Mengasihani
Ampunilah dosa-dosa kami
Terimalah taubat kami
Terimalah segala amal ibadah sepanjang hidup kami
Sucikan diri kami sebagaimana sucinya kami ketika dilahirkan

Ya Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Permudahkanlah segala urusan kami
Di dunia, di alam barzakh dan di akhirat
Permudahkanlah segala urusan mereka yang kami tinggalkan
Tutupkanlah segala keaiban dan dosa-dosa kami

Allahummah timlana bihusnul khotimah
Wala tahtim alaina bisu'il khotimah
Kurniakanlah kami pengakhiran hidup yang baik
Jangan Kau timpakan kesudahan yang buruk ke atas kami

Rabbana atina fiddunya hasanah
Wafil akhirati hasanah waqina 'azabannar
Kurniakanlah kebaikan kepada kami di dunia
Kurniakanlah kebaikan kepada kami di akhirat
Dan jauhkan kami dari azab api neraka
Ameen. Ameen. Ameen. Ya Rabbal Alameen

~~srikandi_islam~~

Friday, August 14, 2015

IQOB


IQOB. Mungkin ramai yang sudah mengetahuinya. Tak berdosa jika terus membaca. Malah berpahala andai memperbetul kekhilafan saya dalam pencerahan ini. 

IQOB. Mungkin juga ada yang baru pertama kali mendengarnya. Tak perlu malu ketinggalan ilmu. Tapi malulah bila ilmu yang dah terhidang di depan mata dikesampingkan. 

Jom sama-sama kita telusuri. Apa IQOB tu?
IQOB daripada Bahasa Arab bermaksud hukuman atau denda. Ejaan bahasa arabnya ‘ain’ , ‘khof’, dan ba’. 

Setiap kesalahan individu pasti dikenakan hukuman oleh individu lain. A buat salah, B akan hukum. Penjenayah bersalah, penguasa hukum. Manusia buat salah, Allah hukum. Kebiasaannya hukuman ini berbentuk negatif. Dipenjara, disebat, digantung atau dicampakkan ke neraka.

BERBEZA DENGAN IQOB.

IQOB adalah denda atau hukuman yang dikenakan oleh DIRI ke atas DIRI SENDIRI. Denda dan hukuman dalam IQOB berbentuk POSITIF. IQOB dikenakan sebagai motivasi dan galakan kepada diri sendiri agar tidak mengulangi kecuaian dan kesalahan yang telah dilakukan.

CONTOH. Membaca 3 muka surat Al-Quran menjadi amalan kita setiap malam, tetapi suatu malam kita terasa amat malas untuk membacanya langsung (dek bisikan syaitan + syaitan terasa dia menang + syaitan bertepuk tangan). Malam esoknya kita IQOB diri dengan menggandakan bacaan ke 5-6 muka surat. Percayalah pada waktu itu syaitan menggaru kepala bahkan mungkin menangis. 

Cuba iqob diri pada setiap amalan yang tertinggal. Amalkan sehingga syaitan merasa keliru kerana lebih banyak dibisikkan kejahatan lebih banyak pula kita gandakan amalan. ( Nah, sekarang siapa yang menang dan siapa yang kalah dalam perjuangan?)

Jangan kenakan hukuman yang berat. Jangan sehingga membebankan dan menjejaskan amalan lain pula. Cukup sekadar peringatan pada diri agar lebih berhati-hati dalam menjaga amalan. Jangan pula menjadikan iqob sebagai alasan untuk bermalasan dalam melakukan amalan.

Selain itu, Islam juga menganjurkan konsep meraikan dan memberi penghargaan serta pujian kepada diri sendiri apabila berjaya melakukan sesuatu kebaikan dan ibadah. Sebagai contoh, belikan hadiah untuk diri sendiri apabila berjaya mendapat keputusan cemerlang dalam pelajaran. Maka, setiap kali berjaya melakukannya berilah ganjaran pada diri sendiri. Menjamu selera di restoran yang lazat misalnya atau sebarang perkara yang difikirkan relevan untuk memberi penghargaan pada diri. Tapi, berpada-pada dalam setiap perkara. Bersederhana adalah jalan terbaik.

Sesungguhnya ‘iqob dan ganjaran hanyalah satu anjuran untuk meningkatkan motivasi dan disiplin dalam diri. Memberi ganjaran ketika membuat kebaikan dan menghukum ketika melakukan kesalahan. Tidaklah  seberat mana hukuman yang dilalui di dunia jika dibandingkan dengan azab di hari pengadilan kelak untuk setiap dosa yang kita lakukan, nauzubillah. Betapa besar dan nikmat juga ganjaran yang bakal kita peroleh di syurga nanti andai amalan baik kita diterima Allah SWT. Subhanallah.

Sekadar renungan sebelum menangguhkan catatan:

dan sesungguhnya (pertolongan) Allah SWT adalah beserta orang yang berusaha membaiki amalannya
(Al-‘ankabut:26:69)


~~srikandi_islam~~

Saturday, July 30, 2011

MuRaHkaN ReZeKi DeNgaN AmaLaN2 iNi..





1. Menyempatkan diri beribadah - Allah tidak sia-siakan pengabdian diri hamba-Nya, seperti firman-Nya dalam hadis qudsi: "Wahai anak Adam, sempatkanlah untuk menyembah-Ku maka Aku akan membuat hatimu kaya dan menutup kefakiranmu. Jika tidak melakukannya maka Aku akan penuhi tanganmu dengan kesibukan dan Aku tidak menutup kefakiranmu. " (Riwayat Ahmad, Tirmizi, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abu Hurairah r.a.)



2. Memperbanyak istighfar - Istighfar adalah rintihan dan pengakuan dosa seorang hamba di depan Allah , yang menjadi sebab Allah jatuh kasih dan kasihan pada hamba-Nya lalu Dia berkenan melapangkan jiwa dan kehidupan si hamba. Sabda Nabi s.a.w.: "Barang siapa memperbanyak istighfar maka Allah s.w.t akan menghapuskan segala kedukaannya, menyelesaikan segala masalahnya dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka." (Riwayat Ahmad, Abu Daud, an-Nasa'i, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abdullah bin Abbas r.a.)


3. Tinggalkan perbuatan dosa - Istighfar tidak laku di sisi Allah jika masih buat dosa. Dosa bukan saja membuat hati resah malah menutup pintu rezeki. Sabda Nabi s.a.w.: "... dan seorang lelaki akan diharamkan baginya rezeki kerana dosa yang dibuatnya." (Riwayat at-Tirmizi)


4. Sentiasa ingat Allah - Banyak ingat Allah buatkan hati tenang dan kehidupan terasa lapang. Ini rezeki yang hanya Allah beri kepada orang beriman. Firman-Nya: "(iaitu) orang-orang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah . Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram." (Ar-Ra'd: 28)

 


5. Berbakti dan mendoakan ibu bapa - Dalam hadis riwayat Imam Ahmad, Rasulullah s.a.w. berpesan agar siapa yang ingin panjang umur dan ditambahi rezekinya, hendaklah berbakti kepada ibu bapanya dan menyambung tali kekeluargaan. Baginda s.a.w. juga bersabda: "Siapa berbakti kepada ibu bapanya maka kebahagiaanlah buatnya dan Allah akan memanjangkan umurnya." (Riwayat Abu Ya'ala, at-Tabrani, al-Asybahani dan al-Hakim) Mendoakan ibu bapa juga menjadi sebab mengalirnya rezeki, berdasarkan sabda Nabi s.a.w.: "Apabila hamba itu meninggalkan berdoa kepada kedua orang tuanya nescaya terputuslah rezeki (Allah ) daripadanya. " (Riwayat al-Hakim dan ad-Dailami)


6. Berbuat baik dan menolong orang yang lemah - Berbuat baik kepada orang yang lemah ini termasuklah menggembirakan dan meraikan orang tua, orang sakit, anak yatim dan fakir miskin, juga isteri dan anak-anak yang masih kecil. Sabda Nabi s.a.w.: "Tidaklah kamu diberi pertolongan dan diberi rezeki melainkan kerana orang-orang lemah di kalangan kamu." (Riwayat Bukhari)


7. Tunaikan hajat orang lain - Menunaikan hajat orang menjadi sebab Allah lapangkan rezeki dalam bentuk tertunainya hajat sendiri, seperti sabda Nabi s.a.w.: "Siapa yang menunaikan hajat saudaranya maka Allah akan menunaikan hajatnya..." (Riwayat Muslim)

 


8. Banyak berselawat - Ada hadis yang menganjurkan berselawat jika hajat atau cita-cita tidak tertunai kerana selawat itu dapat menghilangkan kesusahan, kesedihan, dan kesukaran serta meluaskan rezeki dan menyebabkan terlaksananya semua hajat. Wallahu a'lam.


9. Buat kebajikan banyak-banyak - Ibnu Abbas berkata: "Sesungguhnya kebajikan itu memberi cahaya kepada hati, kemurahan rezeki, kekuatan jasad dan disayangi oleh makhluk yang lain. Manakala kejahatan pula boleh menggelapkan rupa, menggelapkan hati, melemahkan tubuh, sempit rezeki dan makhluk lain mengutuknya. "


10. Berpagi-pagi - Menurut Rasulullah s.a.w., berpagi-pagi (memulakan aktiviti harian sebaik-baik selesai solat Subuh berjemaah) adalah amalan yang berkat.


11. Menjalin silaturrahim - Nabi s.a.w. bersabda: "Barang siapa ingin dilapangkan rezekinya dan dilambatkan ajalnya maka hendaklah dia menghubungi sanak-saudaranya. " (Riwayat Bukhari)


12. Melazimi kekal berwuduk - Seorang Arab desa menemui Rasulullah s.a.w. dan meminta pedoman mengenai beberapa perkara termasuk mahu dimurahkan rezeki oleh Allah . Baginda s.a.w. bersabda: "Sentiasalah berada dalam keadaan bersih (dari hadas) nescaya Allah akan memurahkan rezeki." (Diriwayatkan daripada Sayidina Khalid al-Walid)

 


13. Bersedekah - Sedekah mengundang rahmat Allah dan menjadi sebab Allah buka pintu rezeki. Nabi s.a.w. bersabda kepada Zubair bin al-Awwam: "Hai Zubair, ketahuilah bahawa kunci rezeki hamba itu ditentang Arasy, yang dikirim oleh Allah azza wajalla kepada setiap hamba sekadar nafkahnya. Maka siapa yang membanyakkan pemberian kepada orang lain, nescaya Allah membanyakkan baginya. Dan siapa yang menyedikitkan, nescaya Allah menyedikitkan baginya." (Riwayat ad-Daruquthni dari Anas r.a.)


14. Melazimi solat malam (tahajud) - Ada keterangan bahawa amalan solat tahajjud memudahkan memperoleh rezeki, menjadi sebab seseorang itu dipercayai dan dihormati orang dan doanya dimakbulkan Allah .


15. Melazimi solat Dhuha - Amalan solat Dhuha yang dibuat waktu orang sedang sibuk dengan urusan dunia (aktiviti harian), juga mempunyai rahsia tersendiri. Firman Allah dalam hadis qudsi: "Wahai anak Adam, jangan sekali-kali engkau malas mengerjakan empat rakaat pada waktu permulaan siang (solat Dhuha), nanti pasti akan Aku cukupkan keperluanmu pada petang harinya." (Riwayat al-Hakim dan Thabrani)



16. Bersyukur kepada Allah - Syukur ertinya mengakui segala pemberian dan nikmat dari Allah . Lawannya adalah kufur nikmat. Allah berfirman: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur, nescaya Aku tambahi nikmat-Ku kepadamu, dan demi sesungguhnya jika kamu kufur, sesungguhnya azab-Ku amat keras." (Ibrahim: 7) Firman-Nya lagi: "... dan Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur." (Ali Imran: 145)


17. Mengamalkan zikir dan bacaan ayat Quran tertentu - Zikir dari ayat-ayat al-Quran atau asma'ul husna selain menenangkan, menjenihkan dan melunakkan hati, ia mengandungi fadilat khusus untuk keluasan ilmu, terbukanya pintu hidayah, dimudahkan faham agama, diberi kemanisan iman dan dilapangkan rezeki. Misalnya, dua ayat terakhir surah at-Taubah (ayat 128-129) jika dibaca secara konsisten tujuh kali setiap kali lepas solat, dikatakan boleh menjadi sebab Allah lapangkan kehidupan dan murahkan rezeki. Salah satu nama Allah , al-Fattah (Maha Membukakan) dikatakan dapat menjadi sebab dibukakan pintu rezeki jika diwiridkan selalu; misalnya dibaca "Ya Allah ya Fattah" berulang-ulang, diiringi doa: "Ya Allah , bukalah hati kami untuk mengenali-Mu, bukalah pintu rahmat dan keampunan-Mu, ya Fattah ya 'Alim." Ada juga hadis menyebut, siapa amalkan baca surah al-Waqi'ah setiap malam, dia tidak akan ditimpa kepapaan. Wallahu a'lam.


18. Berdoa - Berdoa menjadikan seorang hamba dekat dengan Allah , penuh bergantung dan mengharap pada rahmat dan pemberian dari-Nya. Dalam al-Quran, Allah suruh kita meminta kepada-Nya, nescaya Dia akan perkenankan.


19. Berikhtiar sehabisnya - Siapa berusaha, dia akan dapat. Ini sunnatullah. Dalam satu hadis sahih dikatakan bahawa Allah berikan dunia kepada orang yang dicintai-Nya dan yang tidak dicintai-Nya, tapi agama hanya Allah beri kepada orang yang dicintai-Nya saja. (Riwayat Ahmad, Ibnu Abi Syaibah dan al-Hakim) Bagi orang beriman, tentulah dia perlu mencari sebab-sebab yang boleh membawa kepada murah rezeki dalam skop yang luas. Misalnya, hendak tenang dibacanya Quran, hendak dapat anak yang baik dididiknya sejak anak dalam rahim lagi, hendak sihat dijaganya pemakanan dan makan yang baik dan halal, hendak dapat jiran yang baik dia sendiri berusaha jadi baik, hendak rezeki berkat dijauhinya yang haram, dan sebagainya.

 


20. Bertawakal - Dengan tawakal, seseorang itu akan direzekikan rasa kaya dengan Allah . Firman-Nya: "Barang siapa bertawakal kepada Allah , nescaya Allah mencukupkan (keperluannya) ." (At-Thalaq: 3) Nabi s.a.w. bersabda: "Seandainya kamu bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakal, nescaya kamu diberi rezeki seperti burung diberi rezeki, ia pagi hari lapar dan petang hari telah kenyang." (Riwayat Ahmad, at-Tirmizi, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, al-Hakim dari Umar bin al-Khattab r.a.)


Kesemua yang disebut di atas adalah amalan-amalan yang membawa kepada takwa. Dengan takwa, Allah akan beri "jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkan) , dan memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya." (At-Talaq: 2-3) Pendek kata, bagi orang Islam, untuk murah rezeki dalam ertikata yang sebenarnya, kuncinya adalah buat amalan-amalan takwa. Amalan-amalan ini menjadi sebab jatuhnya kasih sayang Allah , lalu Allah limpahi hamba-Nya dengan keluasan rezeki dan rasa kaya dengan pemberian-Nya.


Selamat Beribadah..lebih-lebih lagi di bulan mulia ramadhan ini..dan Semoga amalan-amalan ibadah kita diterima oleh Allah swt.....ameen


~~serikandi~~



KeLeBiHaN BuLaN RaMaDhaN

Bulan Ramadhan merupakan bulan yang mempunyai banyak kelebihan. Kedatangannya selepas dua bulan yang juga tidak kurang keistimewaannya iaitu Rejab dan Sya'ban. Bagi tujuan menyuburkan rasa tanggungjawab dan rasa ingin menambahkan ibadat kepada Allah sepanjang Ramadhan ini, di sini dibawa beberapa hadis yang menceritakan mengenai kelebihannya:-

1. Abu Hurairah menyatakan : Telah bersabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud : Apabila telah tibanya Ramadhan, dibuka pintu-pintu syurga dan ditutup segala pintu neraka dan diikat segala syaitan. -Hadis dikeluarkan oleh imam Bukhari, Muslim, Nasai'e, Ahmad dan Baihaqi-

2. Daripada Abu Hurairah daripada Rasulullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud :Sesiapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan keikhlasan nescaya akan diampuninya segala dosanya yang telah lalu. - Diriwayat oleh imam Nasai'e, Ibn majah, Ibn Habban dan Baihaqi-

3. Abu Hurairah telah berkata : Aku telah mendengar Rasulullah S.A.W bersabda tentang Ramadhan yang bermaksud : Sesiapa yang mendirikannya(Ramadhan) penuh keimanan dan keikhlasan diampunkan baginya apa dosanya yang telah lalu. - Hadis riwayat Bukhari, Muslim, Tarmizi, Abu Daud, Nasai'e,Malik,Ahmad dan Baihaqi-

4. Daripada Abu Hurairah telah berkata: Rasullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud : Sembahyang yang difardhukan kepada sembahyang yang sebelumnya merupakan penebus apa antara keduanya, dan Jumaat kepada Jumaat yang sebelumnya merupakan penebus apa antara keduanya, dan bulan kepada bulan(iaitu Ramadhan) merupakan kaffarah apa antara keduanya melainkan tiga golongan : Syirik kepada Allah, meninggalkan sunnah dan perjanjian (dilanggar). Telah berkata Abu Hurairah : Maka aku tahu perkara itu akan berlaku, maka aku bertanya: Wahai Rasulullah! adapun syirik dengan Allah telah kami tahu, maka apakah perjanjian dan meninggalkan sunnah? Baginda S.A.W bersabda : Adapun perjanjian maka engkau membuat perjanjian dengan seorang lain dengan sumpah kemudian engkau melanggarinya maka engkau membunuhnya dengan pedang engkau, manakala meninggal sunnah maka keluar daripada jamaah(Islam).-Hadis riwayat Ahmad, Al-Hakim, dan Baihaqi-

5. Daripada Abi Soleh Az-zayyat bahawa dia telah mendengar Abu Hurairah berkata: Rassullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud : Setiap amalan anak Adam baginya melainklan puasa maka ia untukKu dan Aku akan membalasnya. Dan puasa adalah perisai, maka apabila seseorang berada pada hari puasa maka dia dilarang menghampiri(bercumbu) pada hari itu dan tidak meninggikan suara.Sekiranya dia dihina atau diserang maka dia berkata : Sesungguhnya aku berpuasa demi Tuhan yang mana diri nabi Muhammad ditanganNya maka perubahan bau mulut orang berpuasa lebih harum di sisi Allah pada hari qiamat daripada bau kasturi, dan bagi orang berpuasa dua kegembiraan yang mana dia bergembira dengan keduanya apabila berbuka dia bergembira dengan waktu berbukanya dan apabila bertemu Tuhannya dia gembira dengan puasanya. -Hadis riwayat imam Bukhari, Muslim, Nasai'e, Ahmad, Ibn Khuzaimah, Ibn Habban dan Baihaqi-

PENERANGAN HADIS

1. Semua hadis menceritakan betapa besarnya kelebihan bulan Ramadhan untuk kita sama-sama menghidupkannya dengan segala amalan sunnah.

2. Pintu syurga dibuka sepanjang Ramadhan, manakala pintu neraka pula ditutup. Ini menggambarkan bagaimana Allah begitu mengasihani hambaNya yang taat beribadat dan menurut segala perintahNya.

3. Syaitan diikat sepanjang bulan Ramadhan agar kita dapat menunaikan segala ibadat dengan penuh keikhlasan. Tetapi kita perlu ingat bahawa kawan syaitan yang berada pada diri kita iaitu nafsu akan menggantikan tugas syaitan jika kita lalai.

4. Pentingnya keikhlasan dan keimanan kita dalam menunaikan ibadat.

5. Puasa mampu menjadi perisai diri daripada terjebak ke lembah maksiat, begitu juga ia mampu menghapuskan segala dosa-dosa yang lepas jika kita benar-benar bertaubat.

6. Kita mesti menghidupkan sunnah yang mana yang paling besar ialah berada dalam jemaah Islam terutama di dalam mengembalikan semula khilafah Islamiah yang telah lama dihancurkan iaitu pada 1924.

7. Jauhkan daripada syirik pada Allah sama ada berbentuk perbuatan, niat ataupun percakapan. Kita mesti mematuhi segala perjanjian yang dibuat selagi tidak melanggar hukum syarak.

8. Kita mesti berpuasa pada semua anggota bukannya pada makan dan minum sahaja.

9. Bau mulut orang berpuasa lebih harum daripada bauan kasturi.

10. Orang berpuasa akan mengecapi dua kegembiraan iaitu ketika berbuka dan apabila bertemu Allah kelak.


11. Di dalam menunaikan ibadat puasa kita mesti banyak bersabar dan jangan suka berbual kosong apatah meninggikan suara apabila bercakap.




* SeLaMaT MeNyaMbuT RaMaDhaN Al-MuBaRak!!
* RaMaDhaN KaReeM
* AhLaN Wa SahLaN Ya RaMaDhaN
* SeMoGa Ini BuKaN RaMaDhaNku YaNg TeRakHiR..AmeeeN


~~serikandi~~