twinkle








ShAriNg LiNk

YaNg SeTia MeNgiKuT Srikandi_Islam

Friday, August 14, 2015

IQOB


IQOB. Mungkin ramai yang sudah mengetahuinya. Tak berdosa jika terus membaca. Malah berpahala andai memperbetul kekhilafan saya dalam pencerahan ini. 

IQOB. Mungkin juga ada yang baru pertama kali mendengarnya. Tak perlu malu ketinggalan ilmu. Tapi malulah bila ilmu yang dah terhidang di depan mata dikesampingkan. 

Jom sama-sama kita telusuri. Apa IQOB tu?
IQOB daripada Bahasa Arab bermaksud hukuman atau denda. Ejaan bahasa arabnya ‘ain’ , ‘khof’, dan ba’. 

Setiap kesalahan individu pasti dikenakan hukuman oleh individu lain. A buat salah, B akan hukum. Penjenayah bersalah, penguasa hukum. Manusia buat salah, Allah hukum. Kebiasaannya hukuman ini berbentuk negatif. Dipenjara, disebat, digantung atau dicampakkan ke neraka.

BERBEZA DENGAN IQOB.

IQOB adalah denda atau hukuman yang dikenakan oleh DIRI ke atas DIRI SENDIRI. Denda dan hukuman dalam IQOB berbentuk POSITIF. IQOB dikenakan sebagai motivasi dan galakan kepada diri sendiri agar tidak mengulangi kecuaian dan kesalahan yang telah dilakukan.

CONTOH. Membaca 3 muka surat Al-Quran menjadi amalan kita setiap malam, tetapi suatu malam kita terasa amat malas untuk membacanya langsung (dek bisikan syaitan + syaitan terasa dia menang + syaitan bertepuk tangan). Malam esoknya kita IQOB diri dengan menggandakan bacaan ke 5-6 muka surat. Percayalah pada waktu itu syaitan menggaru kepala bahkan mungkin menangis. 

Cuba iqob diri pada setiap amalan yang tertinggal. Amalkan sehingga syaitan merasa keliru kerana lebih banyak dibisikkan kejahatan lebih banyak pula kita gandakan amalan. ( Nah, sekarang siapa yang menang dan siapa yang kalah dalam perjuangan?)

Jangan kenakan hukuman yang berat. Jangan sehingga membebankan dan menjejaskan amalan lain pula. Cukup sekadar peringatan pada diri agar lebih berhati-hati dalam menjaga amalan. Jangan pula menjadikan iqob sebagai alasan untuk bermalasan dalam melakukan amalan.

Selain itu, Islam juga menganjurkan konsep meraikan dan memberi penghargaan serta pujian kepada diri sendiri apabila berjaya melakukan sesuatu kebaikan dan ibadah. Sebagai contoh, belikan hadiah untuk diri sendiri apabila berjaya mendapat keputusan cemerlang dalam pelajaran. Maka, setiap kali berjaya melakukannya berilah ganjaran pada diri sendiri. Menjamu selera di restoran yang lazat misalnya atau sebarang perkara yang difikirkan relevan untuk memberi penghargaan pada diri. Tapi, berpada-pada dalam setiap perkara. Bersederhana adalah jalan terbaik.

Sesungguhnya ‘iqob dan ganjaran hanyalah satu anjuran untuk meningkatkan motivasi dan disiplin dalam diri. Memberi ganjaran ketika membuat kebaikan dan menghukum ketika melakukan kesalahan. Tidaklah  seberat mana hukuman yang dilalui di dunia jika dibandingkan dengan azab di hari pengadilan kelak untuk setiap dosa yang kita lakukan, nauzubillah. Betapa besar dan nikmat juga ganjaran yang bakal kita peroleh di syurga nanti andai amalan baik kita diterima Allah SWT. Subhanallah.

Sekadar renungan sebelum menangguhkan catatan:

dan sesungguhnya (pertolongan) Allah SWT adalah beserta orang yang berusaha membaiki amalannya
(Al-‘ankabut:26:69)


~~srikandi_islam~~

No comments:

Post a Comment